Bapak Ahmad

AKU TAK SUDI JADI BAPAK AHMAAADD~~
Penggalan lyric dari salah satu lagu The Panas Dalam itu mungkin sedikit mewakili perasaan saya. Pak ahmad, pak ahmad, pak ahmad.. Kadang kesel dibilang pak pak pak pak. Tapi apa boleh buat karena sudah terjun ke dunia profesi, panggilan itu mau gak mau mesti diterima dengan lapang dada karena semua tak lagi sama, walau kau tau diapun merasakannya..
.
Panggilan ahmad mulai terlahir sejak saya masuk SMP, dari lahir sampai SD nama panggilan saya adalah adi atau de adi karena saya anak bungsu. Sebenernya salah saya sendiri karena saya gak pernah mengenalkan nickname itu sehingga orang taunya Ahmad ahmad ahmad. .
.
Jujur aja saya kurang nyaman dengan nama panggilan Ahmad, bukan karena nama ahmad jelek tapi karena di lingkungan keluarga biasa mnggilnya de adi, adi adi adi. Pas ada orang yg manggil Ahmad apalagi di depan keluarga rasa kemaluan itu muncul. .
Ciee Ahmad ahmad, gitu biasanya keluarga saya pas mndengar temen saya manggil ahmad. hahaha -_-
Parahnya pas di dunia kerja ada aja bberapa oknum yg menambahkan pak sebelum Ahmad. Yang paling bikin gak nyaman adalah misalnya saja lagi makan di warteg, terus ngobrol. Kebetulan temen ngobrol saya umurnya di bawah saya. Saya 20 tahun dia 17 tahun. Nah dia manggil saya pak ahmad pak ahmad. Nah saat itu ada perasaan kahawatir yg sangat besar kalau2 orang luar tau saya dipanggil bapak.

Maksudnya gini loh, beda dong wajah bapak-bapak umur 35 tahunan dgn saya yg umur 20 tahunan. Masa wajah segini dibilang bapak, Tapi mau gimana lagi sih itu adalah salah satu bentuk profesionalitas kerja.

Harapan saya adalah saya bisa dipanggil dengan awalan kak, bang, atau mas lah. mas masih oke.
Jadi enak kedengerannya. kak adi kak adi.. bang adi bang adi.. atau mas adi mas adi..
.
Closing statement dari saya.
Membahagiakan orang itu berpahala, dan itu bisa dimulai dari hal-hal kecil.

We will be happy to hear your thoughts

Kirimkan Pesan