Rumah Tangga Ciwaruga

Foto di atas adalah saya dan 2 teman saya waktu kuliah. yang paling kanan panggil saja pimen. Yang di tengah bisa dipanggil obet. Dan yang paling kiri adalah saya sendiri sang stuntman ironman Ahmad Aliya Adinagara Jr

Obet adalah seorang mahasiswa teknik Sipil Program Studi Teknik Perawatan dan Perbaikan Gedung. Masalah Filosopi perpipaan, Analisis kekuatan kolom rumah yang retak, sampai pertolongan pertama genteng yang bocor dia yang paling ngerti.
Sedangkan Pimen adalah seorang mahasiswa Akuntansi Program Studi Administrasi Manajemen Pemerintahan. Nah kalau ini dari nama prodinya aja udah keliatan kalau dia akan menjadi seorang
birokrat ulung yang bisa meneruskan cita-cita luhur nenek moyang kita yaitu menjadi PNS. Kita doakan saja.

Kita tinggal bertiga bekerjasama membangun rumah tangga. Kalau diibaratkan Obet itu adalah bapak rumah tangga karena dia paling tua, Pimen adalah Ibu Rumah Tangga karena dia paling cerewet soal kerapihan & kebersihan, dan saya adalah seorang anak angkat yang masih polos dan tidak tahu apa-apa tentang kehidupan u.u

Bukan tanpa sebab ini karena Obet dan Pimen mereka sudah siap, mereka sudah punya skill untuk membangun rumah tangga. Masalah cuci piring, ngebenerin perabotan, & setting kompor gas
obet jagonya. Masalah nyapu, ngepel, bersihin kamar mandi serahin ke pimen.
Kalau saya?? mungkin skill saya satu2nya ya ngebangunin sahur pas bulan puasa karena siklus biologis saya yg cukup unik yaitu tidur cepet jam 8-9-10 – bangun jam 2-3-4 – nunggu shubuh – tidur lagi kesiangan.

Setiap pergantian semester kita selalu gantian kamar, setiap kamar berbeda-beda tipenya tapi masing2 kualitasnya balance.

  • Kamar 1 Ukurannya luas, ada cahaya masuk, tapi kurang aman karena ada pintu yg langsung keluar.
  • Kamar 2 ada cahaya masuk, aman, tapi ukurannya kecil.
  • Kamar 3 luas, aman tapi gak ada cahaya masuk.

Masalah terjadi pas obet kebagian kamar yg kecil. Soalnya barangnya cukup banyak, sebenernya dlu ada niatan buat ngalah biar obet tetep dapet kamar ukuran gede. Tapi yaudahlah, udah lewat juga whehehe.
Barang-barang obet yg banyak jadi keuntungan tersendiri buat saya. Soalnya klo minjem barang, bet minjem ini.. bet minjem itu.. Pasti ada, kalau ada.. Wajar sebenernya karena obet jarang pulkam,
rumahnya jauh sekali di Kabupaten Tasikmalaya sana sehingga obet harus mempersiapkan perkakas2 untuk mempertahankan hidupnya.

Beda dengan saya, barang2 yg saya bawa dari rumah tidak terlalu banyak karena rumah saya paling
deket. Urusan saya di kamar paling cuman tidur, ya gitu pokoknya, kamar saya nasibnya cuman
ditidurin-ditinggalin-ditidurin-ditinggalin.
Kita bertiga suatu saat berencana buat bikin usaha, jenis usahanya rahasia. Intinya sekarang kita bertiga masih ngumpulin modal ilmu & duit. Mudah-mudahan bisa diimplementasikan.
Oh iya sekitar bulan Februari saya sendiri akan launch usaha saya namanya “IRONWOOD”. Apa itu IRONWOOD? Akan saya ceritakan di lain waktu mungkin di IG atau di Blog saya.

I’ve got another plan BTW
Well, see you.

We will be happy to hear your thoughts

Kirimkan Pesan