Tahu Tempe Underrated

Kurang Lebih sudah 6 Tahun lamanya saya jadi pelanggan setia pelel lele/ayam. Franchise yang 1 ini cukup banyak diminati masyarakat indonesia karena rasanya cukup bersahabat dan simple. Beda dengan makan di warteg, saking banyaknya pilihan makanan yg ada kita jadi harus mengeluarkan effort lebih untuk memilih apa yang akan dimakan.
Coba ingat2, Kalian pasti pernah mengalami ini, pas si mba2 wartegnya nanya. mau sama apa makannya? Pasti kalian mikir dulu sepersekian menit.. eeeuuuuu… sama telor mba…. euuuuuu terus tempe mba… terus euuuuu.. kangkung mba. eh jangan mba euuuuuu.. pasti gitu.
Beda klo kita beli pecel lele/ayam, pasti cara pesennya beda. Lele sama tahu mas pake nasi, kol nya digoreng dibungkus! Straight to the point .

Tapi di tulisan kali ini saya tidak akan menjelek2an warteg. Justru saya akan mengkritik kebijakan2 kang pecel lele/ayam. Kebijakan yg cukup membuat saya geram adalah penentuan harga tahu tempe.
Saya sedih dan gak habis pikir kenapa tahu dan tempe yang dijual oleh kang pecel lele/ayam ini dihargai sangat murah. Bandingkan! Harga 1 potong ayam per-tanggal Januari 2018 sekitar 8-10 ribu, sedangkan harga tahu & tempe cuma 1 ribu rupiah yg berarti harga ayam 800-1000% dari harga tahu tempe.
Dari grafik analisis harga yg saya buat antara ayam, tahu dan tempe dinilai dari faktor gizi, rasa, ukuran, dan harga. Hasilnya tahu tempe berhak dihargai lebih dari 1 ribu rupiah. ya setidaknya sesuai hasil hitungan dengan asumsi harga ayam 8000, harga 1 keping tahu tempe harus menjadi 2600 rupiah.
Kesimpulan dari tulisan ini adalah ajakan untuk para pengusaha pecel lele/ayam agar dapat melakukan evaluasi terhadap harga produk yg dijualnya sebelum dilepas ke pasaran.

We will be happy to hear your thoughts

Kirimkan Pesan